Basa-Basi Basi

body shamingBuka FB pagi-pagi, ketemu artikel soal “body shaming“. Saya baru tahu istilah ini, kurang-lebih maknanya mengolok-olok tubuh orang (atau diri sendiri). Isi tulisan ini pun seputar pengalaman pahit seseorang yang sering mengalami body shaming, dan tips untuk menghadapinya.

Tapi saya lebih sering mendapati jenis ‘body shaming’ yang sebenarnya tidak bermaksud membully atau mencela (ini prasangka baik saya) melainkan karena ingin menunjukkan perhatian, tapi akibatnya malah jadi SOK PERHATIAN dan MENYEBALKAN. Saat ketemu dengan seseorang yang lama tak jumpa, komentar yang lazim diucapkan, “Gemuk ih, sekarang, makmur nih ye!” atau sebaliknya, dengan ekspresi wajah prihatin, “Kok kurus banget, kecapekan ya?”

Ibuk-ibuk, sadarilah, setiap perempuan itu (termasuk Anda sendiri) punya kondisi berbeda-beda. Saya pernah baca curhat seseorang yang sebal dikomentari gemuk. Memang ibu itu tidak gemuk, tapi montok, dan sebenarnya cantik!

Saya sendiri, karena sering dikatain “kurus kering” waktu kecil (maksudnya -saya percaya- baik, supaya saya makan lebih banyak), sangat sensitif dengan komentar kurus. Jadi, saya malah seneng saat dikomentari gemuk. Aneh tho?  Continue reading

Advertisements

Haji, Ngapain Aja?

candraOleh: Candra Nuswantari

Mungkin ada yang bertanya-tanya, “Pergi haji tuh ngapain aja sih di sana sampe sebulan lebih?” – ehmm, prosesi haji sih sebenarnya hanya 5-6 hari ya, dari tanggal 8 Dzulhijah dan berakhir tanggal 12 atau 13 Dzulhijah.

Lha kok jamaah haji Indonesia perginya sampai 40 hari? Karena bejibunnya jamaah haji dari seluruh dunia, traffic penerbangan juga sangat padat. Sehingga perlu diatur jadwal kedatangan dan kepulangan secara bertahap. Nggak mungkin kan 2 juta jamaah datang atau pulang dalam waktu beberapa hari? Jadi meskipun ada yang sudah berangkat sebulan sebelumnya, tetap saja prosesi hajinya dimulai pada 8 Dzulhijjah dan berakhir tanggal 12 atau 13 Dzulhijjah.

Note:
Untuk ONH Plus, durasi tinggal di Saudi lebih pendek, makin singkat konon makin mihil. Jadi yang super plus plus haji 7 hari itu bisa jadi bayarnya di atas 20,000$..!
Selain tenda plus di Mina dan Arafah-nya jauh lebih luxurious, lokasinya juga dekat jamarat. Dan hotel di Makkah pun ada di ring 1, yang jaraknya tak lebih dari 1 km.

Sembari menunggu tanggal prosesi haji, jamaah biasanya mengisi waktu dengan umrah dari beberapa miqat (start point umrah) di seputaran kota Makkah, yaitu dari masjid Tan’im (6 km), masjid Ja’ranah (16 km), dan masjid Hudaibiyah (15 km). Umrah bisa dilakukan berombongan dikoordinir oleh yayasan bimbingan haji, atau bisa juga dilakukan sendiri dengan menyewa taxi. Hati-hati bila menyewa taxi, pastikan mobil taxi menunggu saat kita sholat sunnah di tempat miqat, otherwise kita harus jalan kaki balik ke Masjidil Haram.  Continue reading

Ngaji Adem Bersama Kiai Ndas

cover kiai ndasJudul : Kiai Ndas (Ngaji Raga, Ngaji Ati, Ngaji Laku)
Penulis : Nurul Huda Haem
Penerbit : Quanta (Gramedia grup), Jakarta, 2017
Tebal : 217 Halaman

Karen Amstrong dalam bukunya “Compassion” (2013:129) menulis, “…betapa jarangnya kita meluangkan tempat untuk yang lain dalam interaksi sosial. Dan, betapa seringnya kita memaksakan pengalaman dan keyakinan sendiri tentang orang dan peristiwa, dan penilaian ketus yang menyakitkan…”

“Meluangkan tempat untuk yang lain”, sebuah frasa yang terasa asing di tengah atmosfer sosial-politik masyarakat Indonesia akhir-akhir ini. Betapa banyak tersebar narasi yang memaksakan pemahaman dan keyakinan kepada pihak lain. Ketika beradu pendapat, umpatan kafir atau munafik demikian mudah terlontar. Narasi agama tidak lagi terasa menyenangkan, mewujud menjadi narasi penghakiman yang menciutkan nyali.

Karenanya, kehadiran buku Kiai Ndas seperti oase yang menyegarkan di tengah suasana beragama yang panas dan penuh hiruk pikuk ini. Buku yang berisi wejangan yang dikemas dalam cerita-cerita singkat ini mengajak pembaca untuk ‘beragama dengan menyenangkan’. Tokoh utama dalam buku ini adalah seorang kiai nyentrik yang suka berkata ‘endasmu!’ (kepalamu!) sehingga dijuluki Kiai Ndas.

Continue reading

Buku Papi

buku papi
Ini Papi saya. Hari ini, tepat tanggal 17 Agustus 2017 beliau merayakan ulang tahun ke-77. Kami, anak-anak Papi, memberi hadiah istimewa berupa buku yang naskahnya ditulis oleh Papi sendiri. Buku ini berisi kumpulan artikel yang ditulis Papi dalam rentang waktu cukup panjang. Karena kadang-kadang diminta mengisi KULTUM (kuliah tujuh belas menit) di masjid usai Subuh, Papi menuliskan naskah ceramahnya itu dan mengumpulkannya dengan rapi selama bertahun-tahun. (Sempat pula lembaran-lembaran naskah itu dijilid dan dikasih kata pengantar, ada niat diterbitkan tapi tak jadi.) Dulu waktu muda Papi memang suka menulis, dan berkali-kali dimuat di koran.
Menurut saya, isinya sangat bermanfaat untuk bahan renungan, serta relevan dengan kondisi bangsa kita hari ini. Jadi, saya dan adik-adik berinisiatif mencetaknya dalam jumlah terbatas untuk dibagikan kepada teman dan kerabat. Saya sendiri yang mengeditnya, supaya lebih enak dibaca (jadi jangan heran kalau ada ‘gaya’ saya di buku ini, seperti biasa, ringan dan lugas karena saya emang ga suka sama yang ruwet-ruwet heuheu..).
Tadi buku itu diserahkan ke Papi sebagai kejutan. Tentu saja beliau senang sekali, tidak menyangka tulisan-tulisannya akhirnya berwujud jadi buku. ❤
Nah, supaya lebih banyak yang membacanya, kami juga mengupload e-book-nya di website.
Cara mendapatkannya, silahkan klik link berikut ini:

Tips Pernikahan

anniversaryKadang saya kasihan sama friends saya, saban hari dikasih status dan link-link soal Timteng. Jadi kali ini sebagai selingan saya mau sok bijak kasih nasehat soal pernikahan *eciye.

Sebenarnya niatnya mau posting menye-menye atas ultah pernikahan saya dan si Akang. Tapi ternyata gagal. Mungkin karena saya bukan orang romantis, ga bisa nulis puisi.

Jadi sudahlah, saya sharing aja, semoga bermanfaat untuk pasangan muda. Begini, ada dua hal penting yang saya dapatkan selama 18 tahun pernikahan kami.

Pertama, selalu beri ruang kepada masing-masing pihak untuk jadi dirinya sendiri. Bagaimanapun, pernikahan itu menyatukan dua pribadi yang berbeda, dengan sejarah kehidupan yang berbeda. Kalau suami-istri sama-sama memaksa pasangannya untuk ‘berubah’ menjadi sosok yang diinginkan (atau dikhayalkannya sebelum menikah), yang ada malah konflik melulu.

Continue reading

Cime’eh (Cemooh)

bully

Dalam budaya Minangkabau, dikenal istilah cime’eh  (mencemooh, meledek, menghina). Dalam pembicaraan sehari-hari urang awak, terkadang cime’eh dilontarkan. Terkadang memang diniatkan untuk menghina, namun seringkali hanya bermaksud candaan. Pernah saya baca di sebuah artikel, cime’eh merupakan salah satu cara orang Minang bercanda, memunculkan gelak-tawa, dan mencairkan suasana. Sebagian orang juga menilai bahwa cime’eh adalah upaya para tetua dalam menempa anak muda, agar ia lebih tahan banting. Konon berkat cime’eh orang kampung, anak-anak bujang akan bersemangat pergi merantau dan di sana mereka bekerja keras supaya ketika pulang ke kampung halaman, mereka datang sebagai orang sukses yang tak pantas lagi di-cime’eh.

Namun, saya pikir, dampaknya tidak selalu baik. Menghina jelas berbeda dengan kritik atau penilaian terhadap orang. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, menghina bermakna merendahkan, memandang rendah (hina, tidak penting), memburukkan nama baik orang, atau menyinggung perasaan orang (seperti memaki-maki, menistakan).

Ini cerita ayah saya. Dulu, ketika SMP gurunya bertanya, “Apa bahasa Inggrisnya ‘meja’?” Ayah dengan penuh semangat menjawab, “Table!” Pak guru menimpali, “Apa?? Tabek?” [kolam ikan]. Sontak semua teman sekelas tertawa.  Sejak itu, ayah saya jadi antipati pada pelajaran bahasa Inggris. Akibatnya ketika sudah jadi PNS, ayah berkali-kali melepas kesempatan tugas ke luar negeri karena tidak mampu berbahasa Inggris dengan baik.

Continue reading

[Parenting] Membeli Karya Anak

IMG20170604115046
Sharing sedikit lagi ya, semoga ga bosen. Karena di status sebelumnya mengutip Stephen King, saya teringat bahwa King waktu kecil rajin menulis dan tulisan itu ‘dibeli’ oleh ibunya.
 
Ini saya copas dari tulisan lama saya. King dalam buku “Stephen King on Writing”, menulis, “Punya seseorang yang mempercayaimu dapat membuat perubahan besar. Mereka tak harus menyusun pidato. Hanya percaya saja biasanya sudah cukup.”
 
King adalah penulis lebih dari 30 buku best-seller (yang diterjemahkan ke berbagai bahasa dunia) ternyata bukan seorang yang melewati masa kecil secara ‘normal’. Ibunya single parent dan mereka sering pindah-pindah tempat tinggal. Namun, King bisa tumbuh menjadi penulis besar karena ternyata ibunya SANGAT menghargai tulisan-tulisannya. Tulisan King kecil diapresiasi ibunya (bahkan ibunya membeli karya King kecil seharga 25 sen untuk tiap cerita).