Ternyata Anak Pun Bangga Punya Ibu Pintar Bikin Donat ;)

Semula saya ingin posting resep, tapi setelah dipikir-pikir kok lebih cocok ke jurnal ya? Ini jurnal curhat sebenarnya. Sudah lima hari ini saya disuruh dokter untuk bedrest, katanya ada gejala bayi saya lahir premature (mohon doa dari teman-teman semua, agar si bayi selamat sehat wal afiat, hiks, rada kuatir juga nih).

Dalam lima hari ini, karena tidak ada kerjaan, akhirnya saya membuat kue brownies yang memang saya idam-idamkan sejak sebulan yll. Kirana membantu mengaduk adonan dengan penuh semangat. Tapi, ada pertanyaan yang menggelitik meluncur dari mulutnya, “Emangnya Mama bisa bikin cake?!”

Olala…memang selama hampir 3 tahun terakhir, saya tidak pernah lagi bikin cake. Saya ingat, Zulfa, tetangga saya, sambil tertawa pernah cerita kalau Kirana minta tambah ketika diberi kue bolu buatannya. Lalu Zulfa bilang, “Bolunya habis, Sayang, minta bikinin aja sama Mama ya?” Entah apa jawab Kirana saat itu.

Dua hari kemudian, karena terprovokasi postingan donat Mbak Mamiek dan Mbak Yuni, saya pun mendadak ingin sekali makan donat. Saya ingat, dulu ketika hamil Kirana, saya ngidam donat dan saya membuatnya berdua dengan si Akang. Jadi, pembuatan donat kali ini itung-itung nostalgia saat-saat pengantin baru dulu . Kirana dengan penuh semangat membantu mengaduk adonan donat kentang (dengan resep persis sama seperti resep yang saya buat 6 tahun yll, berasal dari buku resep yang saya beli sebelum menikah). Lagi-lagi Kirana nyeletuk, “Emangnya Mama bisa bikin donat?!”

Ketika brownies dan donat itu jadi, ekspresi yang sama muncul di wajah Kirana: bangga. Kata-kata yang muncul dari bibirnya “Woww…!” Dengan penuh semangat dia menghias sendiri donat dengan topping pilihannya. Donat pertama dengan meses, donat kedua dengan gula halus. Diapun dengan sigap (dan masih dengan ekspresi bangga) mengantarkan donat-donat itu ke tetangga.

Dua hari kemudian… (yaitu hari ini), Kirana nyeletuk lagi, “Mama, ayo bikin donat lagi! Kirana yang bantuin Mama.”

Waduh! Bukannya apa-apa, penyakit males kambuh lagi. Apalagi ingat proses bikin donat kentang yang rada ruwet. Tapi, demi menemukan lagi ekspresi bangga di wajahnya yang mungil, saya bela-belain deh. Kali ini, saking malesnya, saya mengarang sendiri adonan donat itu, tanpa ditimbang-timbang, tanpa kentang. Pikir saya, biarlah, apa yang terjadi, terjadilah. Dalam seumur hidup, ini kali pertama saya mengarang resep masakan (sebelumnya, saya selalu tergantung pada resep, sampai-sampai Kirana protes, “Mama kenapa kalau bikin kue lihat kertas terus? Mamanya Atifa –temennya– gak gitu?!”).

Hasilnya…well…mungkin karena niat baik, kok malah lebih enak yang kedua ini ya, hehehe…

Setelah hampir 3 tahun tenggelam dalam kesibukan kerja, hari ini tiba-tiba saya disadarkan oleh sesuatu hal: betapa Kirana rupanya mendambakan ibu seperti ibu-ibu teman-temannya, yang tiap sebentar menyediakan kue-kue buatan sendiri, bukan kue-kue buatan pabrik. Hmmm…ada gunanya juga disuruh bed-rest😀

Gambar 1: donat kentang nostalgia, toppingnya selai coklat plus irisan almond

Gambar 2: donat ngarang, topping-nya krem coklat (Kirana yg olesin)

Resep donat ngarang:

Tepung kira2 800 gr (pokoknya, sekotak tepung itu 900 gram, tidak terpakai semua)

Gula halus kira2 3 sdm

Garam dikit

Susu cair kira2 100 cc

Santan kental kira2 200 cc

Mentega kira2 75 gr dicairkan

Ragi sekitar 1 sdt, masukan ke air sedikit, diamkan sampai larut

Telur tiga butir (kuning plus putih cemplungin semua)

Semua bahan aduk rata, adonan bakal tetep lengket2 di tangan, tapi cuek ajalah. Lalu biarkan 30 mnt. Lalu dibulat2in (ketika membulatkannya, tangan dibalur tepung biar gak lengket), lalu diamkan lagi 15 menit. Lalu, goreng dan kasih topping sesuai selera.