Mediator Cilik

Tak terasa, putri kami Kirana sudah hampir enam tahun usianya. Dengan matanya yang bundar dan jernih, dia mengamati segala sesuatu dengan seksama. Termasuk “pertengkaran” Papa-Mamanya. Pernah, saya ngotot minta diajak jalan-jalan. Suami menolak, dengan alasan capek. Melihat ada tanda-tanda pertengkaran, Kirana langsung berkata,”Kirana nggak mau pergi loh Ma!” Ugh, si Mama langsung kalah deh, 2-1 sih.

Ketika si Mama ngambek, dia membujuk, “Maa.. kan kasihan Papa capek kerja cari duit.”

Tadi sore, ada tanda-tanda pertengkaran lagi. Hari ini hari ulang tahun pernikahan kami. Lagi-lagi, seperti tahun-tahun sebelumnya, tidak ada surprise. Perayaan selalu ada sih, makan malam di luar. Tapi sekali-kali ada kejutan, kenapa sih? Si Mama mulai pasang muka cemberut, “Beliin Mama kado kek, apa kek…” Si Papa cuma senyum aja, “Hmm… ntar malam makan di luar aja ya?”

Sore hari, saat si Papa bobok, Kirana berbisik, “Ma, ayo beliin kado buat Papa!”

“Kado buat apa?” (heran, masa sih Kirana paham apa itu ultah perkawinan?)

“Kan Papa sudah capek kerja, jadi harus dikasih hadiah.”

“Kadonya apa?”

“Terserah Mama. Tapi harus yang cantik loh” (Kirana suka menggunakan kata ‘cantik’ untuk ‘bagus’)

Sayapun bersiap keluar rumah, sekalian mau beli lauk-pauk. Kirana berbisik lagi, “Ma, nanti kalau Mama lagi bobo, Kirana mau bilang juga sama Papa supaya beliin kado buat Mama.”

*Daripada pusing cari kado, saya beli bunga saja di toko bunga di ujung jalan rumah kami. Maunya beli 7 tangkai, melambangkan tujuh tahun perkawinan kami. Tapi ternyata harga bunga mahal juga ya, sayang duitnya deh (sayang apa pelit yak), jadi beli dua kuntum bunga putih aja.. ada yang tau namanya? Penasaran nih. Kata si tukang bunga, itu bunga “margery”.–> sudah nemu jawabannya: margherita (trim’s Ira)