Hapeku Hilang *Sekalian Pengumuman Soal No Hp*

Saya benar-benar cinta pada hape itu, hape pertama yang saya miliki, dengan uang hasil keringat sendiri *harganya juga lumayan, 1,7 jt*. Saya cinta pada modelnya yang anggun dan elegan (di mata saya, tentu). Juga cinta pada berbagai foto yang mengabadikan berbagai momen penting, yang tersimpan di dalamnya. *tapi gak nyimpen foto/rekaman ‘rahasia’ loh*

Tapi pagi ini*, si hape hilang. Tubuh saya langsung lemas. Sedih, kecewa, jengkel pada diri sendiri, dll. Meski alhamdulillah sebenarnya saya punya uang untuk membeli hape baru hari itu juga, segera setelah hilang, tapi, si hape tersayang benar-benar tak bisa tergantikan.

Saya sempat menangis dan kemudian terdiam diri, melamun tak karuan. Menyesali keteledoran saya (kejadian detil tak perlulah diceritakan di sini, terlalu panjang, yg jelas bukan kecopetan). Kalimat sakti dari Aa Gym (meski saya tetep kecewa mengapa si Aa kawin lagi), “Ridho hilang, tidak ridho juga hilang, jadi mending ridho atuh?!” saya ulang-ulang di dalam hati. Ya iyalah, sudah hilang mau apa lagi. Mau marah2 kan tetep aja si hape tersayang sudah lenyap. Mendingan bersabar dan menenangkan hati. Istilahnya, berusaha ridho, rela, atas kehilangan itu. Toh hape bisa beli lagi, iya kan? *nulis ini sembari sediiiiih banget, hwaaaaa…*

Tiba-tiba saya bergidik ngeri. Bagaimana kalau saya kehilangan sesuatu yang tak tergantikan? Orang-orang terkasih di sekeliling saya, misalnya? Atau umur?

Hape tersayangku hilang sudah. Mudah-mudahan yang menemukan si hape bersedia mengembalikannya ke saya. Tapi kalaupun tidak, ada satu pelajaran besar yang saya dapatkan: rawat dan jaga baik-baik orang-orang terkasih di sekitarmu sebelum engkau kehilangan mereka, manfaatkan baik-baik umurmu, sebelum engkau kehabisan umur.

—-

*Update: kejadian ini sekitar tiga minggu yll. Jadi, temen2 yg kontak/sms ke saya selama ini dan gak saya balas… mohon maaf ya… Alhamdulillah saya udah beli hape baru *warna pink* dan nomor lama yg hilang itu bisa dipake lgi (0815-73595-xxx). Temen2 silakan sms saya lagi ya..sekalian ngasih tau no hp masing2, kan catatannya ada di hp yg hilang itu, jadi saya gak punya lagi no hp temen2.

Lagi-Lagi: Ibu Rumah Tangga =Penganggur?

Sebenarnya ini keluhan klasik. Sudah banyak ibu rumah tangga mengeluhkan, mengapa dirinya yang sibuk luar biasa disebut penganggur? Tak disangka, tak diduga, kasus ini menimpa saya, huehehe… Ceritanya, kemarin nelpon sso, ketika saya bilang saya sekarang di rumah aja ngurus anak, dia bilang, “Ah, Dina coba ngelamar ke ini..anu..itu… pasti keterima. Saya yakin Dina gak akan nganggur!” Hah, nganggur?! Tolong…!! Saya dari pagi sampai jam 9 malam rasanya kehabisan nafas ngurusin anak dan rumah, dibilang nganggur?!

Jadi ingat chatting dengan Uni Eva—dulu… ketika saya masih jadi karyawan di IRIB:

[membicarakan seorang teman yang punya ilmu tinggi tapi tidak kerja di luar dan konsen mengurus keluarga]

Dina: yah, tapi kan sayang ya, si Mbak kan ilmunya tersia-siakan. Buat apa atuh dia sekolah tinggi-tinggi tapi tetep aja jadi ibu rumah tangga?

Uni Eva: ye.. kalo gak sekolah tinggi, namanya “ibu rumah tangga”. Tapi kalo sekolah tinggi dan memilih tetap di rumah itu namanya “Full Time Mother” alias FTM.

Dina: kekeke…. Jadi sekarang ada istilah lebih keren ya 😀

Okelah, sekarang saya lebih suka menyebut diri sebagai FTM *ehm, meski sekolah juga gak tinggi2 amat*. Bukan cuma suka, tapi bangga. Kok bisa bangga? Ya iyalah, saya berani memutuskan untuk konsentrasi mengurus anak. Keputusan yang berat loh. Saya sama sekali gak minder ketika menyatakan diri, “Saya di rumah saja, konsentrasi mengurus anak.” Buat saya, ini keberhasilan besar mengingat saya dibesarkan dengan doktrin bahwa perempuan harus bekerja di luar rumah *kayaknya sih ini hasil diskusi dengan ibu-ibu mp-ers dan ibu2 di milis WRM kali ya*.

Saya gak mau memberi penilaian mana yang lebih baik: working mom atau FTM. Yang tau kondisi adalah si ibu sendiri, iya kan? Kalau dalam kondisi kami sekarang ini, pilihan terbaik saya adalah jadi FTM. Jadi, biarlah apa kata dunia. Mau disebut penganggur kek, mau dikasihani kek, EGP. Merdeka!

Horeee..Bisa Internetan Lagiii..!

Salam,

Teman-teman semua, akhirnya saya bisa kembali juga berinternet ria setelah hampir tiga bulan vakum. Wow, tanpa internet dunia serasa hampa ya, hihihi… Selama ini mau pake telkomnet instant gak bisa krn sambungan telpon kami di rumah adalah flexi. Mau ke warnet terdekat dari rumah..wow… bau rokok..panas… komputernya lelet..ah, pokoke gak nyaman deh buat nge-blog. Untunglah Bakrie Telecom merilis teknologi baru bernama Wifone yang membuat saya akhirnya bisa ber-internet ria di rumah meski sayangnya leleeet.. hiks. Padahl katanya 115 kpbs. Pas wifone ini dibawa ke warnet terdekat dari rumah dan diukur kecepatannya (si pemilik warnet udah akrab sama si Akang), ternyata hanya 9 kpbs, hah? kok menipu begini ya? Selain itu, biayanya mahal juga yak, Rp125/mnt, jadi musti diirit-irit. Mohon maaf kalau saya gak bisa main ke rumah temen2 sesering dulu waktu masih di Iran ya.

Pertama kali buka mp tadi malam..wow.. takjub deh lihat banyak ucapan selamat ultah..makasiiih… maaf baru sekarang –artinya stlh sebulan berlalu—saya baca. Luv u all;)

Buat teman-teman yang merindukan jurnal saya *gubrax..!* ehm, yah, minimalnya ada satu-dua orang yang setahu saya menunggu-nunggu kabar saya, hihihi, silahkan baca beberapa jurnal baru di blog ini (tapi ntar yah diposting pelan2 secara koneksinya lelet nih). Lengkap deh. Gimana… puas? Intinya sih, kabar kami di Bandung baik-baik saja. Kehidupan kami tetap berwarna cerah seperti dulu meski sekarang tak bergaji dollar lagi, kekekek. Kirana udah masuk sekolah SDIT dan sangat enjoy di sana. Muridnya cuma 10 anak, jadi serasa di private school gitu deh. Reza? Wow… seneng banget dia tinggal di rumah yang ada halamannya (sejak bayi kan di’penjara’ di apartemen sempit mulu, hehehe). Pengennya main di halaman terus dan main keran air.

OK, nanti ceritanya dilanjutkan di jurnal2 berikut ya.