Impian… en fesbuk

Jurnal singkat ini isinya dua topik..:)

1. Melanjutkan ttg “Sekolah Impian”.. semalam nonton TV, ada kata2 Mario Teguh yang pas banget sama khayalanku ini:

Inginkan sesuatu yg besar, sehingga Tuhan melihat, tidak ada sesamamu yg bisa membantu, karena itu Akulah yang akan membantumu.

Diri Anda adalah tempat realitas

Bantuan adalah sesuatu yg tidak realistis

Karena itu, berkhayallah sesuatu yang tidak realistis (supaya dapat bantuan Tuhan, maksudnya..)

(Mario Teguh)


Keren..keren… berarti emang ga salah saya bermimpi bikin sekolah yang keren itu… sambil berikthtiar untuk mewujudkannya, tentu saja:)

2. Fesbuk.. akhirnya…

Ketika ada isu soal haram fesbuk..ndilalah malah dapat telpon dari sobat lama. Dia ngomporin saya buka fesbuk sambil cerita “Si anu begini… si itu begini..” Wah kayaknya seru juga ya, menemukan teman2 lama… liat foto2 mereka… dari sekian banyak yang mengomporin saya buka fesbuk, temen saya ini yg paling cespleng rayuannya.

Jadi sejak kemarin saya buka fesbuk. Tapi masih celingukan… dan memutuskan tidak akan meng-add siapapun selain temen lama. Saya juga tidak merasa enjoy (selain seneng2 aja ketemu temen lama). Kayaknya punya rumah di MP lebih nyaman deh…

Update: akhirnya saya kewalahan menerima invitation.. jadi ya udahlah, saya add siapa aja yg invite:D

Sekolah Impian


Akhir-akhir ini saya terobsesi berat pengen bikin playgroup dan TK. Motivasi utama ya buat Reza. Saya ingin dia dapat sekolah yang keren, tapi deket rumah (di Bandung banyak sekolah keren, tapi jauh banget dari Rancaekek). Apalagi, “gara-gara” saya terlalu banyak membaca tentang pendidikan usia dini, saya jadi punya banyak idealisme… misalnya, ngajarin anak membaca harusnya sambil bermain… anak di TK itu harusnya bebas, bukannya duduk manis di kursi terus-menerus.. pengen ada kurikulum menghafal Quran sambil bermain..pengen ini..itu..


Akhirnya, saya berniat mau buka sekolah khusus menghafal Quran untuk balita. Tapi dalam prosesnya… jadi terpikir, kenapa ga sekalian bikin PAUD aja (jadi selain menghafal Quran dengan metode Rumah Qurani, juga diberi materi-materi tambahan ala PAUD)..

Seperti kata Ima, ada yang disebut mestakung, semesta mendukung. Ternyata saya mengalaminya pula. Awalnya saya merasa bikin PG dan TK itu akan menjadi sesuatu yang rumit… SDM nya dari mana.. dananya gimana.. kurikulumnya gimana.. dst. Tapi, seiring dengan waktu.. ada saja pertolongan dari sana-sini…

Salah satu bentuk mestakung itu adalah, saya ketemu dengan seorang pejabat di sebuah yayasan pendidikan elit di Bandung. Eh.. ngobrol sana-sini (padahal saya ga tau sebelumnya, bliau ini siapa).. bliau menawarkan saya untuk observasi ke PG/TK-nya. Dan alhamdulillah, tadi saya udah ke sana. Duh, itu sekolah keren banget.. seandainya saja dekat dari rumah, pasti saya masukin Reza ke sana. Tapi mungkin memang saya musti buka sekolah sendiri, hehe, makanya sama Allah dikasih rumah yang jauh 😀


Setelah berkunjung ke sana, inspirasi bermunculan, ide-ide berkelebat di kepala, rasanya hampir tumpah, rasanya ingin segera diwujudkan. Tapi tentu saja ga bisa buru2. Tahap pertama mau bikin PG sederhana aja dulu. Tapi, tak ada salahnya bermimpi kan. Inilah sekolah impian saya, insya Allah tahun depan bisa dibuka (optimis!):

-di halaman sekolah ada kolam ikan yang tak dalam, paling semata kaki anak-anak. Sebelum masuk kelas, anak-anak disuruh nguras kolam, atau kalau kolamnya bersih, kasih makan ikan.

-ada kebun kecil sayuran dan bunga, sayur dan bunga itu ditanam oleh anak-anak, lalu mereka yang menyirami setiap hari

-ada bak pasir untuk main anak-anak

-anak-anak tidak melulu duduk di satu kelas, mereka boleh pindah belajar ke ruang perpustakaan, atau ke bak pasir, atau ke dapur

-ruang perpustakaannya ada bantal-bantal kecil dan didesain santai, supaya anak-anak betah membaca

-ada dapur buat anak-anak belajar memasak sederhana dan belajar mencuci piring

-ada ruang melukis dan main kotor-kotoran (bikin kerajinan apa aja)

-ada pelajaran menari dan main drama

..

Apa lagi ya..? Ada tambahan ide?

pic from here

Nemu Harta Karun


Beberapa hari yll, untuk menenangkan diri setelah melewati ujian yang rada-rada kacau (hiks), saya hunting buku ke Palasari. Buku-buku di sana dapat diskon 25-30%. Tapi, ya musti teliti juga, jangan sampai beli buku bajakan. Tadinya saya mau beli buku untuk diri sendiri, tapi malah tergoda beli buku buat anak-anak. Saya melihat Kirana sangat suka baca-baca “Buku Pintar” karya Iwan Gayo. Jadi, saya pikir, dia haus ilmu pengetahuan yang warna-warni dan cocoknya dikasih ensiklopedia. Di Palasari, ada ensiklopedia yang dijual eceran (jadi ga perlu beli satu set). Saya mau beli, tapi ragu-ragu karena mahal dan bahasanya agak kaku.

Trus nemu buku jadul, jilidnya udah agak kusam, tapi isinya masih mulus, dengan bahasa yang ringan, judulnya “First Encyclopedia, Dunia Kita”. Yah, lumayan lah.

Sebelum pulang, entah kenapa, saya iseng nanya ke sebuah toko, “Ada Hebron Journal, gak?” (buku ini direkomendasikan Ima). Si mas-nya mencari2, ternyata habis, lalu dia cari ke toko lain. Sambil nunggu, saya melirik satu tumpuk buku yang unik. Gambarnya Mickey Mouse. Gak biasanya di Palasari ada buku beginian. Ternyata, itu jenis ensiklopedia yang saya cari2! Judulnya “Mickey Wonders Why”. Ada 24 jilid, tentang berbagai topik yang menarik buat anak, plus gambar2 yg keren. Yang lebih serunya, ternyata itu buku impor, berbahasa Inggris (kebetulan saya memang sedang berusaha meningkatkan kemampuan English Kirana melalui membaca), dan bekas! Artinya, harganya jadi jauh lebih murah.

Duh, senengnya bukan kepalang. Alhamdulillah…!

(kayaknya ini hadiah dari Allah karena saya barusan ngirim buku ke Elly, untuk lomba ini.. hehe.. tapi pemenangnya belum diumumkan ya.. hayo sapa yang menaaaang..? *melirik Elly* )

pic from here

Kesalahan Konyol :(

Proses yg harus saya lalui untuk bisa kuliah lagi, rasanya agak ruwet deh…:( Ternyata, bukan cuma uang yang bikin ruwet kalau kita pengen nerusin sekolah…

Mulai dari urusan melengkapi persyaratan, rasanya rumit banget. Parahnya saya sempat melakukan kesalahan konyol. Masak pas foto, yang jelas-jelas tertulis sebagai salah satu berkas yang harus dikirim, tak saya kirim?

Padahal saya udah berulang kali meneliti ulang,apa saja yg musti dimasukkan ke amplop, tapi tetap saja, si pas foto luput.

Karena saya baru nyadar sehari sblm pendaftaran tutup, saya harus mengirim pas foto itu melalui pos ekspres.. (bukan kilat khusus biasa)..yang cuma ada di Ujungberung… duh, saya musti naik angkot hampir sejam ke sana, di tengah hujan lebat, bareng Reza. Ongkos yg habis gara2 pas foto.. uh, bikin sebel.

Beberapa hari menjelang ujian, saya selalu saja terjebak dalam berbagai kesibukan, persiapan bikin playgroup, majlis taklim, baca buku2 selain buku pelajaran, ngejar-ngejar nara sumber untuk buku saya.. mudik ke Jatiwangi… duuh… kapan belajarnya??? Akhirnya di hari terakhir, karena tak ada waktu lagi belajar, saya menghidupkan Press TV (salah satu channel televisi Iran yang full English.) Tujuannya, seperti saran Uni Desti, supaya ‘membiasakan diri dengan bahasa Inggris’. Duh, anak2 sampai sumpek, di rumah yg nyala Press TV melulu (saya juga sampai eneg krn TV nyala terus, soalnya tak suka suasana berisik).

Hari ini, ujian bhs Inggris, di Jatingangor. Saya bikin kesalahan konyol lagi. Section 2 adalah tes structure, yang dalam waktu singkat saya selesaikan. Saya sampai heran, kok waktunya lama banget…padahal soalnya sedikit. Lima menit sebelum waktu Section 2 habis, baru saya nyadar, ternyata soal structure masih banyak!!! Jadi Section 2 itu ada 2 bagian. Saya udah selesai bagian pertama, dan mengira, udah cuma segitu. Pdhl masih ada satu bagian lagi!

Duh, paniknya ga keruan. Akhirnya, saya ngebut menyelesaikan bagian itu, baru pindah ke bagian reading. Waktu yang untuk reading jelas berkurang. Untungnya, saya terbiasa membaca scanning (thanks to blogwalking!). Akhirnya, beres juga semua. Meski tak tahu juga gimana hasilnya…:(


Awalnya saya jengkel sekali. Kok saya apes banget ya? Seolah2 Allah ga sayang. Tapi segera sudut pandangnya saya balik: kesalahan itu ya dari diri saya sendiri… justru Allah sayang makanya meski detik2 terakhir, saya tetep dikasih ingat bahwa pasfoto ga kekirim, bahwa section 2 ternyata masih banyak. Coba ga dikasih ingat sama sekali, bisa kacau semua…

Besok, ujian TKB (tes kemampuan belajar), lusa tes wawancara. Saya udah pontang-panting menghafal lagi rumus2 matematika dasar dan geometri (bahkan rumus luas segitiga dan rumus pitagoras pun saya udah pada lupa, hiks). Entah apa yg akan terjadi besok dan lusa. Mudah2an saya tak bikin kesalahan konyol lagi…

[Parenting] Makanya Pake Selimut!

Kami di rumah suka menyanyi. Papa dan Rana suaranya merdu (ada rekaman nyanyian mereka di sini). Mama dan Reza suaranya fales, tapi tetep pede, hehe…Untuk menghindarkan anak-anak menyenandungkan lagu-lagu orang dewasa, kami membeli kaset kumpulan lagu anak-anak yang jadul itu.. si kancil, pelangi, oh ibu-ayah, nenek moyangku pelaut..dll.

Kami (saya dan suami) juga suka mendongengkan cerita untuk anak2. Karena dongeng itu berpengaruh pada pembentukan karakter anak, kami menyortir dongeng. Misalnya ada buku, terbitan penerbit yg sangat bonafid, isinya ttg gorila yg diejek oleh ulat. Gorila marah lalu berusaha membunuh ulat, tapi dgn kelicikannya, ulat berhasil selamat dan gorila yg mati. Di akhir cerita, anak2 dinasehati: makanya jangan sombong kayak gorila. Loh, gimana dg ulat yg memprovokasi?! Jadi, anak-anak disuruh meneladani ulat?! Akhirnya, kami mendongengkan buku itu dgn membelokkan isi cerita. Ah, pokoknya jadi ortu memang musti waspada, buku2 anak hrs dibaca sendiri dulu baru dikasihkan ke anak. Jgn tertipu sama nama besar penerbit.


Kami juga menciptakan tokoh dongeng versi kami sendiri, yaitu Kinkin Kancil, Jiji Jerapah, dan Bona Gajah. Meski ceritanya garing (dan seringkali didongengin sambil terkantuk-kantuk), anehnya, ke-3 hewan itu seolah menjadi sahabat Reza, dia cinta banget sama si Kinkin, Jiji, dan Bona. Dan ternyata karakter tokoh2 itu nempel di benak Reza. Jika dia ingat Kinkin, dia tau, itu adalah kancil yang baik dan gemar menolong ibunya. Jadi, kalau Reza bantu-bantu saya bersih-bersih rumah, dia suka nyeleituk, “Eja kayak Kinkin, ya Ma?”


Parahnya, kaset lagu anak yang saya ceritain di atas, ada lagu.. si kancil anak nakal/suka mencuri timun/ayo cepat dikurung/jangan diberi ampun. Duh, kan beda banget sama karakter si Kinkin. Reza terlihat heran. Langsung saya bilang, “Tidak semua kancil nakal, Sayang. Kalau Kinkin, kancil yang baik dan suka menolong ibunya!”

Lalu, ada lagu yang gak logis: nina bobok/ayo nina bobok/kalau tidak bobok/digigit nyamuk. Tak logis kan… kalaupun kita bobok kan tetep aja bisa digigit nyamuk?!


Tapi, kali ini, Reza tidak heran. Dia spontan berkomentar, “Makanya, pakai selimut!”

[Parenting]Si Tukan dan Si Makanya

Semoga engga bosen. Setelah ikut pelatihan parenting, dan juga karena sedang menggarap buku bertema parenting, saya emang keranjingan tema parenting. Mau gak mau, setiap poin yang saya tuliskan saya refleksikan pada kehidupan pribadi.

Misalnya nih, saat membahas 12 gaya komunikasi yang harus dihindari para ibu. Salah satunya kan menghindari “si Tukan dan si Makanya” [Tu..kan.. mama bilang juga apaaa…! atau Makanya..kan mama udah bilang…!]

Parahnya, saya dulu hobi banget memanggil si Tukan dan si Makanya. Contoh yang paling sering terjadi, pagi2, Kirana kehilangan bukunya, kaos kaki, atau apa saja barang2 yg dibutuhkannya. Lalu seperti biasa, dia akan nanya, “Ma…bukuku mana?”

Reaksi saya sudah bisa diduga, “Ya nggak tau atuh! Makanyaa…. ! Mama kan udah bilang, buku-buku diberesin malam-malam! Bukannya pagi2 baru kelabakan!” Lalu saya pun membantu Kirana mencari buku itu sambil terus ngomel.

Saya pun ngobrol ke suami. Perasaan, kami dulu waktu kecil gak gitu deh. Urusan buku dan pernak-pernik sekolah sih urusan kami sendiri dan rasanya gak pernah melibatkan ortu untuk mencari-cari barang yang hilang (*melirik si Papi yg juga ikutan ngempi*:D).

Hasil diskusi kami:

Agaknya ortu kami dulu (dan mungkin kebanyakan ortu zaman dulu) memang tidak sangat melibatkan diri pada urusan anak dan membiarkan anak untuk bertanggung jawab (apalagi kalo anaknya banyak..kayak suami saya tuh, 8 bersaudara :D).

Sebaliknya, kami, (dan mungkin kebanyakan ortu zaman sekarang…soalnya saya ngobrol sama ibu2 majlis taklim, ternyata banyak yg mengaku begini), umumnya ingin menyiapkan segala sesuatu senyaman mungkin buat anak, supaya anak bisa belajar dgn baik di sekolah. Ortu zaman sekarang, merasa tahu secara detil, apa saja yang harus dimiliki anaknya untuk mencapai masa depan cemerlang, lalu melibatkan diri secara intens pada urusan anak, bahkan pada urusan yang seharusnya menjadi tanggung jawab si anak. Akibatnya, anak menjadi tidak mandiri dan menuntut untuk terus-menerus dilayani.

Misalnya, saya punya ekspektasi tinggi, Kirana jadi anak yang sukses di sekolah dan saya sangat merasa terlibat pada ekspektasi itu. Saya merasa tahu apa yang dibutuhkan Kirana untuk menjadi sukses sekolah. Akibatnya, saya pun ikut panik saat Kirana kehilangan bukunya. Karena panik, saya pun terdorong untuk ngomel (dengan tujuan menasehati, tapi salah gaya). Saya panik karena kuatir, gimana nanti Kirana belajar kalau bukunya tidak ketemu?

Padahal, seharusnya, reaksi saya: diam saja dan membiarkan sendiri Kirana mencari bukunya. Kalau dia sampai terlambat gara-gara cari buku, ya biarkan dia menerima konsekuensinya (malu, misalnya). Atau kalau dia ke sekolah tanpa buku, biarlah dia belajar merasakan, gimana akibatnya kalau tidak teliti menyimpan buku. Dengan cara ini, Kirana akan terlatih untuk menjaga sendiri barang2nya, menyimpannya dengan rapi, dan menyiapkan isi tas pada malam hari.

Dan ketika saya mempraktekkan ini, terus-terang saya merasa agak bersalah. Kok rasanya tega bener ke anak. Tapi beberapa kali praktek, efeknya malah bikin saya tenang. Kirana kini sangat jarang bertanya di mana letak barangnya. Dan pergi sekolah tepat waktu. Dan pagi hari pun terlewati tanpa perlu ngomel. 😀

[Parenting] Mengajar Anak Menghafal dengan Mind Map

Sebenarnya mind map adalah cerita lama… saya aja yang ketinggalan berita. Saya baru dapat hadiah dua buku keren dari teman saya yang juga keren, Mind Mapping untuk Anak (Tony Buzan) dan I’m Gifted, So Are You (Adam Khoo).

Intinya, kemampuan otak dalam menghafal sebuah ‘gambar’ akan lebih tinggi daripada menghafal kata-kata yg ditulis di buku secara linier. Kalau bisa sih, beli aja bukunya, penjelasannya lebih canggih kalau baca sendiri. Saya mau sharing sedikit aja, apa yang sudah saya praktekkan ke Kirana.


Misalnya nih, ada teks di buku seperti ini:

Pada tanggal 17 Agustus 1945, kemerdekaan Indonesia diproklamasikan. Di Surabaya, tgl 3 Sept 1945 Soedirman memproklamasikan Pemerintahan RI di Jawa Timur dan disambut aksi pengibaran bendera di seluruh pelosok Surabaya. Orang Belanda dengan sombong mengibarkan bendera Belanda di Orange Hotel karena tentara Sekutu akan datang ke Indonesia. Hal ini menimbulkan kemarahan arek-arek Suroboyo. Merah putih biru dirobek birunya dan berkibarlah Sang Merah Putih dengan megahnya di angkasa. Tanggal 25 Oktober 1945 tentara Inggris mendarat di Surabaya, brigade ke-49 dengan kekuatan 6.000 serdadu dipimpin Brig. Jend. A.W.S. Mallaby.


Ajak anak menyimpulkan isi teks itu dalam sebuah ‘peta pikiran’, dgn gambar dan spidol berwarna-warni. Awalnya ya kita ajarin, tapi lama2 dia akan bisa bikin sendiri (dan memang harus bikin sendiri). Contoh:

Tentu saja, mind map ini belum lengkap. Tinggal tambahkan garis penghubung di sana-sini untuk melengkapi detil2nya. Di kata2 tertentu, bisa digambar; misalnya dekat kata ‘bendera belanda’, gambarlah bendera warna merah-putih-biru; dekat angka ’25.000’ gambarlah tentara. Sebaiknya, kata2 dan gambar itu ditulis dg spidol warna-warni, jgn hanya satu warna.

Dgn cara ini, semua informasi penting dalam teks di atas bisa dihafal dgn mudah karena, secara teori, otak akan 80% lebih cepat menghafal isi mind map dibanding bila dia menghafal langsung teks itu. Bahkan, saya lihat, sekitar 30 hlmn buku teks pelajaran Kirana, ternyata bisa dirangkum dalam sebuah mind-map saja. Coba bandingkan, repot mana, membaca, membolak-balik 30 hlmn, dan menghafal isinya; dengan menghafal selembar mind-map? Kata Kirana sih, dia emang lebih cepet hafal kalau pake mind map.

Selamat mencoba bikin mind map:)

Oiya, mind map juga bisa untuk membantu anak supaya mengarang cerita dgn mudah loh… Sekarang saya sedang eksperimen: dulu Kirana berhasil saya bimbing untuk menyelesaikan novel pendeknya dgn cara konvensional. Prosesnya lama dan tersendat-sendat. Tapi alhamdulillah lolos seleksi di DAR Mizan, cuma entah kapan terbit, sampai bosen nunggunya:( Sekarang, saya sedang melatih Kirana menyelesaikan novel pendek keduanya dgn cara mind-mapping. Nanti kalau hasilnya udah keliatan, saya sharing lagi, insya Allah…:)