‘Jihad’ Ga Beli Buku

Hari ini dimulai dengan rasa shock dan galau karena suatu kasus, yang bikin saya pusing sejak malam. Hiks, pokoknya ceritanya serem deh. Nah, di kampus, seperti  biasa, jadi seneng lagi dong. Ketemu dengan dosen dan teman-teman yang meminati bidang ilmu yang sama, benar-benar memberi semangat baru.

Trus, saya ada waktu sekitar 2 jam sebelum ketemuan sama suami dan anak-anak, di tempat Reza les komik: di BCCF (Bandung Creative City Forum), Jalan Purnawarman.

“Mama di kampus aja deh, di perpus. Kalau langsung ke BCCF, kan lewat Gramedia.. Nah, Mama pasti tergoda beli buku!” kata saya ke suami, via hp.

“Iya, itu memang jihad Mama!” gurau suami.

Jadi begini, buku di rumah kami itu udah kebanyakan banget. Rak buku sampai ga cukup, sebagian masuk ke lemari pajangan (yang kalo di rumah orang mah diisi barang-barang pajangan), sebagian dikardusin. Ada juga sekardus penuh yang siap disumbangin. Udah cari info rumah baca ke dua temen di FB yang dulu beberapa aktif nulis status soal rumah baca, belum ada jawaban. Akhirnya ya sudahlah. Saya hanya bisa berdoa, semoga Allah memberi kami rizki yang banyaaak.. supaya bisa merenovasi rumah, dan lantai atasnya ada ruangan luaaas… buat perpustakaan. Nah, atas dasar itu, seharusnya saya memang lebih selektif beli buku.Masalahnya, saya selalu tak tahan untuk tak beli buku, kalau ke toko buku (atau baca iklan toko buku online). Makanya suami sampai bilang, tidak beli buku itu justru ‘jihad’ buat saya.

Nah, akhirnya sekitar sejam di perpus (dan tergoda pinjam bukunya Amy Chua –Word on Fire: How Exporting Free Market Democracy Breeds Ethnic Hatred & Global Instability-, saya baca pendahuluannya menarik banget.. padahal… hwaa..harusnya nggak usah pinjam, ada buku lain yang lebih urgen saya baca), perut saya terasa mual (kayaknya, efek shock saya yang semalam itu masih ada). Akhirnya makan soto deh, di kantin. Seger lagi. Di tengah rintik hujan, saya berangkat ke BCCF.

Nah, turun angkot di depan Gramedia jalan Merdeka, saya menguatkan hati, pokoknya jangan mampir! Tapi, saya musti nembus ke Gramedia, sampai ke jalan Purnawarman. Pas di depan pintu toko, ealaaa.. teringat edisi baru majalah Time memuat artikelnya Robert Kaplan yang penting buat saya. Saya udah coba browsing, cuma member yang bisa baca. Jadi, saya pun masuk, dengan niat beli Time. Tapi, ternyata yang terbaru belum ada. Nah, mau keluar, melirik deh ke sebuah buku yang diinginkan Reza. Masih bisa ditahan. Reza masih banyak bukunya yang belum sempat dibaca. Lalu lewat deh ke bagian buku obral. Lirik-lirik sebentar. Akhirnya ga tahan, masuk deh. Dan.. ya sudahlah… ambil satu.. ambil satu lagi.. trus satu lagi.. Tobaaat..!

buku murahAgaknya, justru karena murah-murah itulah nafsu beli jadi tambah meningkat ya, hiks. Emang sih murah banget. Buku P3K, 10rb (soalnya, mau ikut FESPER / kemping keluarga homeschooling se-Indonesia, dan saya  jadi petugas P3K, padahal saya ga begitu paham soal ini). Buku berkebun 10rb (ehm, kan lagi nanam sayuran, biar ilmunya mantap gitu…). Buku ‘wisata kuliner di Jogja’ 5rb (kan mau jalan-jalan ke Jogja bentar lagi). Trus, buku karya Tan Malaka, “Dari Penjara ke Penjara” (nah, ini WOW banget. Sudah lama saya ingin tau  banget, apa sih yang ditulis sama Tan Malaka selama ini, kok beliau sedemikian dikagumi banyak orang?), cuma 15rb.  Lalu, bukunya kang Ali Muakhir @7rb (saya borong 18 buah, sebagian buat perpustakaan di TK saya, sebagian untuk hadiah anak-anak TK di akhir tahun nanti). Dan beberapa buku lain untuk Rana (nemu bukunya CS Lewis!), Reza, dan Fadhli ponakan saya. Total 218rb.

Saya pun jalan sampai ke BCC sambil agak deg-degan. Duh pasti diomelin deh. Suami ga galak sih. Cuma ga enak aja, lagi-lagi gagal ‘menahan diri’. Dan emang bener, si Akang geleng-geleng kepala melihat tas kresek besar berisi buku yang saya tenteng. Saya senyum-senyum aja. Komentar Reza, “Lho buku aku cuma satu?!” (yaela, padahal baru kemarin -bener-bener kemarin-dibeliin dua buku).

Nah, sambil nunggu Reza selesai les komik (senengnya, liat Reza menyukai lesnya ini… sudah lama saya mencari-cari les gambar yang bagus) saya ngobrol-ngobrol sama istri guru les Reza, namanya teh Sri. Eh, rupanya beliau punya sanggar kreativitas di Ujung Berung. Wow.. asyik, emang ini yang saya cari selama ini. Insya Allah, kalau les komik beres, Reza akan saya bawa berkegiatan di sana deh.

Lalu, nganterin Kirana audisi biola, tahapan sebelum mengikuti ujian ABRSM beberapa bulan mendatang. Habis itu.. ya pulang deh. Sampai di rumah, memegang dan membaca-baca sekilas buku-buku baru  itu.. melihat Reza tekun membaca buku barunya, mendengar Kirana dengan kritis mengomentari buku yang sedang dibacanya, benar-benar membahagiakan.  Apalagi, tiba-tiba Reza mendekat dan memeluk, “Aku sayaaang umi.. besaaar sekali, sebesar bumi sampai pluto!”

Walhasil, tiada kata selain alhamdulillah. Duka dan suka memang silih berganti. Seperti kata om Mario (dan beliau pastinya terinspirasi dari ayat Quran): kalau kesedihan datang, pasti saudara kembarnya (yaitu kesenangan) juga datang bersamanya. That’s life, anyway.

Advertisements

8 thoughts on “‘Jihad’ Ga Beli Buku

    • halo mbak Yunia Melia, thanks for stopping by 🙂
      Ho-oh.. susah banget ‘puasa’ buku kalau udah mendekat ke toko buku.. satu-satunya cara, jangan mendekat-dekat selama pengen ‘puasa’ 🙂

      • meskipun gak sbanyak buku nya mbak Dina, buku ku yg belum terbaca juga udah numpuk di lemari. Huhuhu… 😀

        bener, jgn coba2 dekat2 toko buku deh…

        oh iya, part yang adik Reza bilang sayang itu sweeeet banget 🙂
        Salam kenal ya mbak…

  1. sukaaa banget gaya tulisan uni, sudah lama pgn kopdar, ternyata Allah memang maha baik, dipertemukan dengan keluarga teteh, dan makin terinspirasi. soo, selamat camping dan jihad ga beli buku, (kayanya itu godaan saya juga :p ). oh iya tertarik sama buku yang mau disumbangkan uni, hehe. kalo masih ada, dengan senang hati, saya mau nampung, xixixi

    • nah, ini dia teh Sri yang saya ceritakan di tulisan ini, 🙂
      terimakasih sudah mampir… 🙂
      soal buku, sip deh.. insya Allah nanti dianterin ke Ujung Berung.
      bukunya kebanyakan buat remaja/dewasa (novel-novel terbitan FLP), dulu kan saya pengen jadi novelis tuh, jadi sering beli.. tapi sepertinya memang musti fokus nulis di bidang HI aja, ga usah tergoda ke lain hati… hehe..

  2. Uni…namanya jihad ?
    Puasa beli buku itu memang susah banget… aq mensiasati dengan tidak masuk gramedia dan menyiapkan budget buku hanya saat pameran buku islam. Lumayan berkurang pengeluaran untuk buku… soalnya kalo kebetulan ngak sempat datang pameran aq ngak beli buku 🙂

  3. Godaan untuk beli buku bagi saya adalah nikmat, yang hanya dikaruniakan pada sedikit orang (dan saya termasuk yang belum mendapat nikmat itu). Karena suka jajan buku berarti orang yang suka menambah pengetahuan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s