Tahajud Untuk Memahami Ilmu

foto:Republika

foto:Republika

Ini pengalaman personal banget ya.. Tapi siapa tau kepake sama sebagian pembaca. Jadi gini, saya hari ini kembali takjub menyadari bahwa banyak sekali kebaikan yg saya dapat hari ini… Tadinya agak heran, tapi tiba-tiba saya nyadar, ooh… ini pasti berkat tahajud.

Saya tuh kan masih angin-anginan tahajudnya, kadang rajin, kadang males. Akhir2 ini sedang terserang penyakit males 😦

Nah, tadi dini hari, saya bangun cepet karena si akang nyampe rumah jam 3.30 dini hari (padahal, dia udah masuk tol buah batu jam 18.45.. normalnya, dua jam kemudian sampai di rumah). Gara-gara banjir, jalanan macet sangat parah. Masuk tipi segala lho, sejak malam, sampai tadi pagi. Jawa Barat ini emang parah banget deh… Jalan rusak dimana-mana, drainase ga beres, tanggul gampang jebol, banjir… 😦

Jadi, ya udah, saya sekalian tahajud deh, nyambung ke subuh. Kan jam 6 pagi udah musti ke berangkat ke kampus.

Di kampus, entah mengapa, otak rasanya jernih..banget. Saya jadi takjub. Saya bisa paham presentasi penelitian temen-temen saya dan kritik dosen-dosen (biasanya, kemarin2,…errr.. blank mulu..hiks..sampai saya merasa, jangan-jangan saya ini ga pantes ya kuliah S3).

Trus, orang-orang pada baiiiik.. sama saya (emang biasanya baik2 kok.. tapi hari ini istimewa banget).

Misalnya, seorang profesor menyempatkan untuk mengkritisi draft usulan disertasi saya (padahal saya bukan mahasiswa ‘resmi’-nya). Dan otak saya bisa mencerna dengan baik masukan dari beliau.

Lalu, promotor saya menyempatkan waktu untuk nyedot file dari laptopnya, file penting yg saya butuhkan (selama ini bukan ga mau, tapi bliau sibuuuk terus.. kalau ketemu buru-buru aja, harus ke tempat lain. Alhamdulillah tadi dapat juga deh tuh file). Dan, berdiskusi dengan beliau, saya dapat pencerahan baru yang penting untuk sebuah tulisan yang sedang saya garap.

Trus, temen kuliah saya yang ternyata orang ‘besar’ di dunia studi HI (tadinya saya ga nyadar, karena beliau humble banget..pas browsing mencari tau siapa beliau, saya sampai ter-wow-wow dalam hati) dengan sabar menjelaskan seluk beluk cara nulis di jurnal internasional. Gaya neranginnya telaten banget, saya diajarin mulai browsingnya (cara mencari yang terakreditasi, dan sekaligus diakui Dikti), sampai menyediakan diri untuk mengoreksi draft saya, dan akan mengawal sampai pengiriman naskahnya kelak. Pokoknya beliau siap bantu sampai beres deh. Subhanallah, mau dicari kemana ‘pembimbing’ sebaik ini…

Dan, saat itulah saya menyadari bahwa temen-temen sekelas saya ini bener-bener luar biasa. Mereka itu sebagian pejabat-pejabat senior, ada yang mantan diplomat, pejabat di BIN, dll. Tapi humble dan kompak banget. Tadi itu saya diskusi masalah jurnal di mana, coba tebak? Di Warung Tegal…! Waduh, itu warung kecil “dijajah” sama kami rame-rame, makan siang sambil heboh bercanda dan ketawa keras-keras (tapi saya engga gitu dong ya.. kan eike ibu2 anggun..wkwkwk). Saya beruntung sekali “disekelaskan” dengan mereka. Banyak info dan pengetahuan yang saya dapat dari mereka, baik yang off the record maupun yang bisa di-share lagi. Diskusi di kelas pun sangat hidup dan ‘rame’. Semua yang ngatur Allah kan? Ini sama sekali di luar kontrol saya. Ini persis seperti saat saya kuliah S2 dulu, temen-temen sekelas kompak banget dan saling bantu. Alhamdulillah. Nikmat mencari ilmu jadi terasa banget buat saya.

(Oiya, baru inget, kemarin saya juga tahajud, dan juga ke kampus sejak pagi. Alhamdulillah saya bisa ngetik makalah selama berjam-jam di perpustakaan, tanpa terserang ‘blank’ otak..hehe.. Trus saya jadi nemu jalan keluar dari masalah yang bikin saya bingung selama ini, terkait makalah saya itu. Trus sorenya, saya bisa ikut kuliah dengan dua profesor yang top, dan baik hati. Sebenarnya saya ga terdaftar di kelas mereka, tapi setelah saya jelaskan mengapa saya perlu ikut kuliah mereka, dengan ramah mereka mempersilahkan dan bahkan ngasih saran-saran untuk disertasi saya)

Sebagai penutup, saya salin di sini terjemahan ayat Quran ttg tahajud yang ada kaitan dengan ‘pelajaran’, biar saya inget terus… Semoga saya bisa konsisten tahajud…amiiiin…. :

QS.Az Zumar : 9

“(Apakah kamu hai orang musyrik yang lebih beruntung) ataukah orang yang beribadat di waktu-waktu malam dengan sujud dan berdiri, sedang ia takut kepada (azab) akhirat dan mengharapkan rahmat Tuhannya? Katakanlah: “Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?” Sesungguhnya orang yang berakallah yang dapat menerima pelajaran.

Advertisements

Panen Pertama! :)

Seminggu berlibur (tiga hari ikut FESPER di Salatiga, tiga hari jalan-jalan di Jogja) memang menyenangkan banget. Insya Allah ceritanya menyusul. Tapi di kereta Lodaya malam yang membawa kami semalam pulang ke Bandung, saya udah mulai nyut-nyutan. Mengingat-ingat utang-utang kerjaan. Pagi hari (sampai di rumah Subuh, habis sholat tidur lagi sampai jam 8), saya pun kembali ke dunia nyata. Mulai buka laptop dan semakin spanneng gara-gara internet (baik Speedy maupun Three) yang super lelet. SMS dan WA bermunculan susul-menyusul, memberitahukan berbagai urusan yang harus ditangani segera. Hiks..hiks.. naseeeb…

Tapi… tentu saja ada yang bikin seneng dong ya.. masak sedih semua. Yang bikin sangat seneng adalah… sayuran bayam kami sudah bisa dipanen! Yeeeyy…!! Alhamdulillah…

Bayangkan aja, saya tuh sore hari sebelum berangkat ke Salatiga, bela-belain ngurusin tanaman itu (karena didesak-desak Reza). Punggung dan paha sampai sakit-sakit (pegel). Di Salatiga, dua hari pertama, saya jalan kaki dengan agak sakit (duh udah tuwir banget gw yak).

Nah, tadi pagi, begitu sampai rumah, yang pertama dicek kebun sayur dong (selama kami tinggal, saya titip ke tetangga, minta tolong disiramin). Wow..wow… semua takjub melihat bayam-bayam itu sudah besar, menunggu dipanen. Ini nih fotonya (dedicated to kang Fajruddin yang ngasih benihnya, dan teh Indari Mastuti yang ngasih komposnya, baca cerita saya tentang sejarah berkebung ini di sini)

kebun

Tadinya pagi ini mau sarapan pakai nasi plus sayur bening, eh, kerjaan saya belum beres. Jadi.. makan roti sama teh aja yaaaa… Niatnya, buat makan siang aja deh. Eh, ini udah jam 12.00, ga keburu masak. Cucian numpuk, musti diurusin. Kirana keburu musti pergi les. Jadi? Ihiks.. nasi padang aja ya, anak-anak…?

Insya Allah buat makan malam deh bayem-nya. Mudah-mudahan ga ada urusan mendadak lain.

*ini kayaknya pencitraan sok sibuk banget deh :p*