Garlic Bread

Sudah lama Kirana bilang pingin makan garlic bread lagi. Dulu pernah makan di sebuah restoran. Saya bilang, cari saja resepnya, ntar kita bikin sendiri. Nah, saat ke Jatos (mall terdekat dari rumah), saya beli tuh roti keras kayak pentungan dengan niat mau bikin garlic bread. Pas liat resepnya, musti pake garlic bubuk. Ga punya. Yah, musti ditunda deh.

(Dua hari itu roti nganggur. Tiba-tiba ada ide bikin sesuatu yang lain. Kirana manyun : itu garlic bread aja masih belum jadi!)

Ahad pagi, sambil nganterin Reza latihan bulutangkis, saya ke warung terbesar dan terlengkap di kompleks kami (bener-bener warung dalam arti lokal, jual sayuran, daging, dll, tapi gaya penjualannya ala swalayan gitu). Karena ga nemu garlic bubuk, saya tanya ke pelayan warung. Dengan heran dia bilang, “Maksudnya, bawang putih dibubukin gitu?!” Hahaha.. saya pikir, iya ya, dalam ‘local framework’, memang iseng amat, pan udah ada bawang putih segar, ngapain nyari yang bubuk?

Siangnya, kami ke nikahan Fikri, sepupu saya. Senengnya…ketemu dengan sepupu-sepupu, paman, tante, dll, yang lama ga jumpa. Saya sampai ga makan nasi, hanya camilan, karena sayang rasanya menghabiskan waktu untuk ngantri makanan, ngobrol dengan sepupu-sepupu lebih penting. Yang paling rame tentu saja, ngobrol sama Puti, sepupu tersayang yang juga lagi S3. Sudah lamaaa sekali kami tak jumpa. Sesama mahasiswa, kami pun curhat-curhatanlah soal nasib kuliah kami. Tapi sambil ketawa-ketiwi gitu, padahal yang diobrolin sesuatu yang menjengkelkan.

Misalnya, “Si Akang gimana kuliahnya?” tanya Puti.

“Waaah..dia lebih parah lagi..,” jawab saya.

“Lho kok ndak ada berita bagus tho?”… dan kami ngakak bareng.

Lalu saya ceritain nasib disertasinya si Akang sambil ketawa-ketawa (padahal isi ceritanya harusnya bikin sebel). Tapi ya memang kadang kita itu musti menertawakan banyak hal dalam hidup, yang susah-susah itu jangan terlalu diambil hati, biar ga stress…

ki-ka: dina-rika-puti

ki-ka: dina-rika-puti

Karena si Akang ada acara di tempat lain, kami terpaksa pulang cepat. Jadi, saya ajaklah sepupu dan sodara-sodara untuk segera salaman ama penganten dan foto-foto. Pas mau ke panggung, eh, Kirana baru datang bawa chicken cordon bleu. Kasian banget, dia udah ngantri panjang untuk dapetin makanan itu. Saya dan Puti cekikikan liat wajah memelas Kirana (masak batal dimakan?). Akhirnya, diputuskan Kirana makan saja, ga usah ikut ke panggung untuk salaman dan makan. Pas di panggung, pemandangan Kirana lagi duduk sendirian makan, terlihat jelas. Hahaha. Ternyata ya, para penganten dan ortu mereka itu bisa ngeliat detil kelakuan para tamu saat “menyerbu” makanan. Pak Odang (paman), melambai-lambai ke Kirana, menyuruh datang ke panggung untuk ikut foto keluarga. Saya dan Puti cekikikan lagi, karena dilema berat yang dihadapi Kirana. Hampir pasti, kalau dia tinggalin makanannya di meja, akan segera diberesin petugas. Benar saja, begitu Kirana naik ke panggung datanglah pelayan mendekati meja itu. Saya dan Puti langsung ketawa-ketawa.

“Yang penting udah nyicipin,” kata saya. [eh untungnya, piring Kirana gak jadi diambil si pelayan, jadi Kirana lanjut makannya abis foto2]

Kami lalu pamitan dengan sodara-sodara. Pak Odang menegur si Akang, “Kapan ke Semarang?!”

Ketika si Akang bilang “Insya Allah”, langsung diomelin, “Jangan Insya Allah melulu! Pak Odang udah tua lho!”

Aduh.. jadi nyess… njih Pak Odang, insya Allah dalam waktu dekat kami akan berkunjung. (Si Akang sejak menikah dengan saya memang belum pernah berkunjung ke sodara-sodara di Semarang, tanah kelahiran saya)

Kami meneruskan perjalanan.

Setelah urusan si Akang selesai, kami mampir ke sebuah toko swalayan besar di daerah elit di Bandung utara. Benar saja, ada bubuk garlic. dan ada parsley segar (daun yang disebutkan dalam resep garlic bread). Pas liat harganya, seikat kecil hampir 40 ribu. What?! Waduh, maaf deh. Saya benar-benar heran, siapa sih yang mau beli sayuran seikat kecil dengan harga semahal itu? (bukan cuma parsley, di situ ada sayur-sayuran “asing” lainnya dengan harga mahal). Akhirnya saya beli oregano kering aja, hanya 5000-an. Anak-anak nanya-nanya, oregano itu apa. Wah Mama juga nggak ngerti, sering denger namanya aja, hahaha. Nggak apa-apalah kita bereksperimen sama sayuran asing. Sempat mau beli keju mozarella, karena baca resep ada garlic bread yang pake keju itu. Tapi selain harganya mahal amir, juga ga ada sertifikat halal.

Pulang, langsung deh mempraktekkan resep. Kirana dan Reza semangat banget. Saya coba browsing, oregano itu dimanfaatkan untuk masakan apa tho? Eh, ternyata bisa juga dipake untuk garlic bread.

garlic breadHasilnya.. mmm… mmm… ya gitu deh… hahaha, ga seenak yang di restoran dong ya. Agak keasinan (habis, pake blue band, dicampur pula sama keju biasa yang ada di warung-warung gitu.. bener2 ga sesuai sama resep dah). Tapi “perjalanan” sampai camilan ini tersedia di piring, sangat berharga. Misalnya, kebersamaan. Di swalayan, kami berempat sibuk membicarakan sayuran, bumbu-bumbu, memilih-milih mana yang murah, mana yang mahal, mana yang halal, dst. Lalu di rumah, ‘bergotong-royong’ membuatnya (ibu-ibu yang ahli masak, pasti terheran-heran, kok bikin makanan sesimpel ini musti heboh banget sih? Hm, agaknya ini hikmah saya nggak terlalu pinter masak ya.. hahaha). Proses ini  juga bentuk pembelajaran buat anak karena belajar itu bukan cuma baca buku pelajaran.

Alhamdulillah untuk hari yang menyenangkan ini 🙂

1 Feb 2015

Advertisements

2 thoughts on “Garlic Bread

  1. kalau saya bikin garlic bread mah simple aja teh… bawang putih ama daun seledri dichop2 aluuus, terus dicampur ke blueband yg udah dimixer ampe putih. olesin ke roti “gebug”nya yg udah dipotong miring. Panggang. Tarraaa… Jadi deh… hehehe
    *jujur ini resep ngasal, yg penting ada bau bawang putih & taburan daun ijo kecil2… :-p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s