Bakat Anak

kendengTeman saya yang sedang berkunjung ke Iran, di FB memposting fotonya bersama hafiz Quran asal Iran, Sayid Husain Tabatabai. Saya dulu menulis buku tentang masa kecil sang hafiz, judul bukunya “Doktor Cilik Hafal dan Paham Al Quran”.

Hal ini membuat saya teringat sesuatu. Begini, dulu saya sempat benar-benar ga betah tinggal di Iran (sering disangka pengungsi Afghan –konon wajah saya mirip orang Afghan, duit cekak melulu, kemana-mana jauh, rumah kontrakan ga nyaman sama sekali, dll). Namun, ketika si Akang menawarkan pulang saja, saya malah ga mau. Sebabnya, (ini sulit dipercaya, karena saya bukan jenis akhwat relijies 😀 ) karena saya ingin Kirana jadi hafizah Quran.

Saat itu hafiz cilik bernama Sayid Husain Tabatabai sedang hit banget, terkenal, dan bikin banyak ibu-ibu klepek-klepek, pingin anaknya kayak beliau, termasuk saya. Jadi, saya bertahan, untuk bisa menyekolahkan Rana di sekolah hafalan Quran di sana. Eh, alhamdulillah, setelah itu saya dapat kerjaan jadi jurnalis di IRIB. *rejeki anak soleha* Langsung segalanya berubah jadi nyaman, dari sisi keuangan, dari sisi rasa percaya diri (dulu saya ga pede banget jadi ibu RT doang, tapi sekarang malah males kerja full time), dan bakat menulis saya tersalurkan maksimal. Dan yang lebih menyenangkan, ternyata sekolah hafalan Quran itu tak jauh dari rumah kami.

Tapi, setelah pulang ke Indonesia, situasi ga kondusif lagi. Semakin lama, semangat menghafal Quran Rana semakin kendor, dan akhirnya berhenti. Saya sejujurnya tidak sadar bahwa jauh di lubuk hati terdalam ini amat mengganggu saya. Rasanya kecewa banget, sudah sedemikian ‘berkorban’ kok ga ada hasilnya.

Saya baru sadar akhir-akhir ini saja.

Continue reading

Advertisements